Chelsea telah memutuskan untuk tidak memaksakan pemotongan

Chelsea telah memutuskan untuk tidak memaksakan pemotongan gaji pada skuad tim utama mereka, bukannya judi slot meminta para pemain melanjutkan dukungan mereka untuk amal selama pandemi coronavirus.

The Blues telah melakukan negosiasi dengan para pemain mereka tentang pengurangan gaji, dilaporkan sekitar 10 persen, dalam upaya untuk menghemat uang selama krisis saat ini.

Itu lebih rendah dari saran Liga Premier 30 persen untuk semua klub tetapi Chelsea kini telah memutuskan untuk mengambil pendekatan yang berbeda.

Menyoroti inisiatif #PlayersTogether yang diluncurkan oleh para pemain Liga Premier awal bulan ini yang bertujuan untuk mengumpulkan dan mendistribusikan dana untuk badan amal NHS, Chelsea telah memberi tahu bintang-bintang mereka untuk memfokuskan upaya mereka pada penyebab lain.

Sebuah pernyataan di situs web klub mengatakan: “Perwakilan dari dewan Chelsea baru-baru ini mengadakan pembicaraan ekstensif dengan tim pertama pria untuk membahas bagaimana mereka dapat berkontribusi secara finansial kepada klub selama krisis coronavirus.

“Tujuan dari pembicaraan ini adalah untuk menemukan kemitraan yang bermakna untuk memastikan kami mempertahankan pekerjaan bagi staf, memberikan kompensasi kepada penggemar dan berpartisipasi dalam kegiatan untuk tujuan yang baik.

“Kami berterima kasih kepada tim karena telah memainkan peran mereka dalam membantu klub dengan kegiatan komunitas serta semua kegiatan amal yang telah mereka dukung di negara masing-masing dan melalui inisiatif Pemain Bersama yang mendukung NHS.

“Pada saat ini, tim utama putra tidak akan berkontribusi terhadap klub secara finansial dan sebaliknya dewan telah mengarahkan tim untuk memfokuskan upaya mereka pada lebih lanjut mendukung kegiatan amal lainnya.

“Ketika krisis ini berkembang, klub akan terus melakukan percakapan dengan tim utama pria mengenai kontribusi keuangan untuk kegiatan klub.”

Chelsea juga mengumumkan bahwa mereka tidak akan meninggalkan staf penuh waktu mereka sementara pekerja lepas dan karyawan di hari pertandingan dikompensasi oleh klub hingga 30 Juni.

Newcastle dan Norwich adalah satu-satunya dua klub Liga Premier yang menggunakan skema retensi pekerjaan Pemerintah untuk beberapa staf mereka yang tidak bermain, sementara Liverpool, Tottenham dan Bournemouth mundur pada usaha cuti setelah kritik.

Pernyataan Chelsea menambahkan: “Klub dapat mengkonfirmasi bahwa kami tidak akan mengambil keuntungan dari skema retensi pekerjaan coronavirus Pemerintah saat ini yang berlangsung hingga 30 Juni.

“Kami tidak merencanakan redundansi umum atau cuti untuk staf penuh waktu kami yang terus dibayar 100 persen dari upah mereka saat ini.

“Pekerja kasual dan staf hari pertandingan yang dipekerjakan oleh klub sedang dikompensasi oleh kami hingga 30 Juni seolah-olah pertandingan telah dimainkan dan kami telah beroperasi seperti biasa.” Chelsea telah memutuskan untuk